Uncategorized

Karim Benzema mencetak 44 gol dalam 46 pertandingan

Karim Benzema mencetak 44 gol yang menakjubkan dalam 46 pertandingan untuk Real musim lalu, termasuk 27 di LaLiga saat ia mengakhiri kampanye sebagai pencetak gol terbanyak di papan atas Spanyol dengan jarak

Istanbul: Bagi Karim Benzema, penghargaan pemain terbaik pria UEFA tahun ini sepertinya bukan penghargaan terakhir yang dia terima atas perannya dalam perjalanan tak terlupakan Real Madrid menuju kejayaan Liga Champions musim lalu.

Ballon d’Or pasti akan menyusul pada bulan Oktober, sebelum ia menuju ke Piala Dunia di Qatar bersama Prancis pada bulan November dan Desember dengan tujuan menyelesaikan kebangkitan karir yang benar-benar luar biasa.

Belum lama berselang, Benzema, yang akan berusia 35 tahun sehari setelah final Piala Dunia pada bulan Desember, adalah paria, dibekukan dari tim Prancis selama lima setengah tahun karena keterlibatannya dalam skandal pemerasan atas rekaman seks yang melibatkan mantan rekan setimnya Mathieu Valbuena.

Penduduk asli Lyon itu diadili akhir tahun lalu dan dijatuhi hukuman penjara satu tahun yang ditangguhkan bersama dengan denda 75.000 euro ($ 74.659).

Pada bulan Juni dia memutuskan untuk tidak mengajukan banding atas hukumannya, bersemangat untuk membalik halaman dan tetap fokus pada sepak bola.

Benzema mencetak 44 gol yang menakjubkan dalam 46 pertandingan untuk Real musim lalu, termasuk 27 di La Liga saat ia mengakhiri kampanye sebagai pencetak gol terbanyak di papan atas Spanyol dari jarak jauh.

Tapi bentuk terbaiknya datang di Liga Champions, di mana ia juga menjadi penembak jitu terkemuka dengan 15 gol hanya dalam 12 penampilan.

Mengenakan ban kapten, Benzema mencetak lima gol di babak penyisihan grup untuk tim asuhan Carlo Ancelotti, tetapi yang terbaik adalah datang di babak sistem gugur.

Dia mencetak hat-trick yang menakjubkan dalam 17 menit babak kedua dalam kemenangan comeback spektakuler babak 16 besar atas Paris Saint-Germain, dan satu lagi tandang ke Chelsea di leg pertama perempat final.

Itu juga gol perpanjangan waktu di leg kedua pertandingan itu yang menghentikan kebangkitan Chelsea sejak awal, dan dia kemudian mencetak tiga gol lagi di kedua leg semifinal melawan Manchester City, termasuk titik perpanjangan waktu- tendangan di leg kedua di Santiago Bernabeu yang mengamankan tempat Real di final.

“Sepak bola itu sulit, ada saat-saat ketika Anda didominasi dan harus bertahan di sana. Di Madrid kami tidak pernah menyerah,” kata Benzema.

Dia bukan pemain yang menonjol di final itu sendiri, dengan Vinicius Junior mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan dan kiper Thibaut Courtois dalam bentuk yang terinspirasi di ujung lainnya.

Courtois juga dinominasikan untuk hadiah UEFA, bersama dengan Kevin De Bruyne dari Manchester City, tetapi ada sedikit pertanyaan tentang siapa pun selain Benzema yang dinobatkan.

Jika Anda melakukannya dengan baik di lapangan, penghargaan individu akan menyusul,” kata Benzema.

Musim ini telah dimulai dengan Benzema — yang merupakan talenta muda luar biasa di tim kota kelahirannya Lyon sebelum pindah ke Real pada usia 21 tahun 2009 — mencetak gol saat Real mengalahkan Eintracht Frankfurt untuk memenangkan Piala Super UEFA di Helsinki.

Ballon d’Or harus menjadi yang berikutnya, dan kemudian Benzema akan mengarahkan pandangannya ke Piala Dunia, trofi yang dia lewatkan untuk dimenangkan bersama Prancis pada 2018 selama pengasingan internasionalnya yang panjang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.